Pages

Friday, November 18, 2011

no one could understand..

Talking to the moon..

*i want you listen to me, i have no one right now. I only have you and you’re shining brightly tonight. I only noticed your existance not the others.

*please listen to my heart, its too hard for me to face all these obstacle. I’m only an ordinary girl. I don’t have any speciality, i stand by my own. And now, it will always be like this.

*i have big problems now, but no one can help me. I only seek for HIS helps. Ya Allah, please help me. I’m begging you, please makes my father healthier and live longer. If it had been written, just take me. Don’t take him. My family still needs and loves him.

*nothing can describes his suffer, no one understand his condition, no one could feel his painful. Its so hard for me to think about it. Only the person itself knows how its going so far.

*honestly from deep of my heart, i hurted a lot. I feel a lot of pains and suffering from all that happened.  But, it can’t be compared with my father’s condition right now. Oh God, let me bears his suffer. Let him be healthier, let him live longer, let him be happier. It’s alright for me. If it is only the way to make him better, yes i will do anything.

*now the only thing that is vital for me is my father. I love you so much dad. I will try to be a good daughter you ever have. I promise. God, help me to achieve my dream, this is the only thing that i want to think about.

*take me, let him free...


MUET muet MUET..

what should i do now? maybe, nothing! its getting late.. as what i know, i'm preparing for nothing.. which means i don't do anything.. oh my GOD, please help me tomorrow.. it just around the corner and now i can feel butterflies fly in my stomach and they won't stop! i really afraid of the LISTENING test! why? i had tried to do the LISTENING test.. and ohh GOD.. its really hard.. i can't concentrate to the speaker and i got confused whenever i tried to read the question and at the same time i tried to listen to the keywords.. plus! i don't know how will the test is happening.. here, i just want some good advices or tips that can make me be comfortable with the situation.. at least, i will not be like a DUMMIES when i go to the EXAMINATION room.. if possible, when i walked into the room so that i know what i need to do.. it is only my first problem here and i have another problem regarding to the same thing! yeah yeah yeah.. same goes to the WRITING test.. what should i write on the paper? do i need to write down my own silly words or based on some aspects? i don't know! this is my first time ever when i take an examination without further briefing or information.. i know NOTHING! i hope, GOD will help me tomorrow and i should be able to do the best.. i'm expecting high expectation which i need to achieve.. i don't want to be OVERCONFIDENT or something, but for sure i need to do the best until the end.. right? if tomorrow could end with a smile, i would be the happiest person ever in the WORLD.. now, i think i want to call my mum.. and seek for her powerful advice! hahaa.. don't be so jealousy ohk?? wkaka

Saturday, November 12, 2011

my lovely family..

Assalammualaikum wbt..

Today, i would like to talk on my situation now.. yups, keadaan aku skunk neh.. for y'll information, aku skunk at spital.. HOSPITAL DAERAH PONTIAN.. kenape kenape kenape?? yes, here it goes.. semalam ayah aku kene tahan at spital.. ha a, bg yang tau tuh diam ler.. bapak aku mang da lame saket.. before ni, bapak aku mang da banyak kali masuk spital.. dulu siap kne OPERATE ag aw.. but this time, fortunately leh kua awal.. ALHAMDULILLAH.. ape yang berlainan dis time is bapakku saket time aku tkde at uma.. aku at KL.. hmm, ukan aku p beseronok yer.. aku study at sane.. kames malam jumaat, aku dapat tau condition bapakku agak KRITIKAL.. sedih hati aku bile dapat tau keadaan bappku tuh.. yelaa, sape yang tk sdih an.. aku neh an joyah, so sebok sebok dok tanye kakak kakak aku yang at kampong.. malam ue, our private doctor datang.. and according to him, essuknye bapak aku kne dhantar ke spital.. so, that is why aku berade at sini hari neh.. huhu.. malam ue jugak aku packed barang.. mang semangat sangat nak balk.. even though aku ade program pd ary sabtu.. fulled.. tp aku tktau laa.. mang teringin nak lek.. esuknye pas klus AGRICULTURE, aku tewos p TBS beli tket.. fortunately laa aku dapat tiket paling awal.. aku beli tket and tewos naek bus.. cume dalam perjalanan ue, something really BAD happened.. this moment is something like a NIGHTMARE for me.. seroiusly, aku tkleh tdoe pas ue.. cam TRAUMA gak ler.. aku jumpe nan ORANG TK BETOL.. takot giler.. huhu.. nk dpendekkan cite, ALHAMDULILLAH aku sampai kampung dgn selamat.. n keadaan ayahku jugak bertambah baek.. so the second day ayahku at spital, turn aku jage.. n pas DRESSING luka ayah, doc cakap ayah leh balek tp kne uat regular dresssing at klinik kesihatan.. seronoknye.. Hmm, aku harap ayah akan cepat SEMBUH n sehat sepenuhnye.. AMIN.

Sunday, August 28, 2011

Astaughfirullah..

Cuba lihat kalendar untuk tahun 2012... 1 Ramadhan pada tahun 2012 jatuh pada 20 Julai iaitu hari Jumaat, jadi 3 Ogos 2012 bersamaan 15 Ramadan juga pada hari Jumaat. Sama dengan satu hadis Nabi SAW tentang huru hara besar yang akan terjadi pada tengah malam pertengahan Ramadhan iaitu hari Jumaat 15 Ramadhan di bumi ini. Huru hara yang akan mengejutkan semua orang yang sedang tidur... Satu suara yang amat dahsyat akan kita dengar dari langit, bukan kiamat tetapi huru hara tersebut akan melenyapkan umat manusia di atas muka bumi ini sebanyak 2/3, yang tinggal hanya 1/3 shj. ( Menurut kajian NASA, pada 21-12-2012 satu planet yg yang dikenali planet X akan melintasi bumi ) Adakah kita semua ni tergolong dalam 1/3 itu? Adakah peristiwa itu akn berlaku pada 2012?? Hanya ALLAH yang Maha Mengetahui.. Yang penting kita perbanyakkan ibadat dan berdoa agar kita termasuk dlm golongan yg dilindungi Allah, jika mati biarlah kita mati dlm Islam dan beriman.. Apa pun, peristiwa itu pasti akan berlaku mengikut hadis Nabi SAW di bawah.. Dari Nu'aim bin Hammad meriwayatkan dengan sanadnya bahawa Rasulullah SAW bersabda: Bila telah muncul suara di bulan Ramadhan, maka akan terjadi huru-hara di bulan itul...". Kami bertanya: "Suara apakah, ya Rasulullah? " Beliau menjawab: "Suara keras di pertengahan bulan Ramadhan, pada malam Jumaat, akan muncul suara keras yang membangunkan orang tidur, menjadikan orang yang berdiri jatuh terduduk, para gadis keluar dari pingitannya, pada malam Jumaat di tahun terjadinya banyak gempa. Jika kalian telah melaksanakan solat Subuh pada hari Jumaat, masuklah kalian ke dalam rumah kalian, tutuplah pintu-pintunya, sumbatlah lubang-lubangnya, dan selimutilah diri kalian, sumbatlah telinga kalian. Jika kalian merasakan adanya suara menggelegar, maka bersujudlah kalian kepada Allah dan ucapkanlah: " Mahasuci Al-Quddus, Mahasuci Al-Quddus, Rabb kami Al-Quddus ", kerana barangsiapa melakukan hal itu akan selamat, tetapi barangsiapa yang tidak melakukan hal itu akan binasa". (Al Hadis)-copy by Kasman Azizul Othman.. Ya Allah,Engkau lindungilah hambamu ini yang sungguh kerdil,yang sungguh hina ini,Kau ampunilah segala dosa hambamu ini Ya Allah,sesungguhnya Engkau Maha Pengampun dan Penyayang,sesungguhnya hambamu ini berasa sungguh kerdil,lindungila kami sekeluarga..aammmiinn ya Rabbal Alamiiiiiiiiinnnnn.....

Saturday, August 27, 2011

cerita seorang emak..

Jam 6.30 petang.


Mak berdiri di depan pintu. Wajah Mak kelihatan resah. Mak tunggu adik bongsu balik dari sekolah agama.



Ayah baru balik dari sawah.



Ayah tanya Mak, “Along mana?’


Mak jawab, “ Ada di dapur tolong siapkan makan.”

Ayah tanya Mak lagi,” Angah mana?”

Mak jawab, “Angah mandi, baru balik main bola.”

Ayah tanya Mak, “Ateh mana?”

Mak jawab, “Ateh, Kak Cik tengok tv dengan Alang di dalam?”

Ayah tanya lagi, “Adik dah balik?”

Mak jawab, “Belum. Patutnya dah balik. Basikal adik rosak kot. Kejap lagi kalau tak balik juga jom kita pergi cari Adik.”

Mak jawab soalan ayah penuh yakin. Tiap-tiap hari ayah tanya soalan yang sama. Mak jawab penuh perhatian. Mak ambil berat di mana anak-anak Mak dan bagaimana keadaan anak-anak Mak setiap masa dan setiap ketika.

Dua puluh tahun kemudian,

Jam 6.30 petang

Ayah balik ke rumah. Baju ayah basah. Hujan turun sejak tengahari.

Ayah tanya Along, “Mana Mak?”

Along sedang membelek-belek baju barunya. Along jawab, “Tak tahu.”

Ayah tanya Angah, “Mana Mak?”

Angah menonton tv. Angah jawab, “Mana Angah tahu.”

Ayah tanya Ateh, “Mana Mak?”

Ayah menunggu lama jawapan dari Ateh yang asyik membaca majalah.

Ayah tanya Ateh lagi, “Mana Mak?”

Ateh menjawab, “Entah.”

Ateh terus membaca majalah tanpa menoleh kepada Ayah.

Ayah tanya Alang, “Mana Mak?”

Alang tidak jawab. Alang hanya mengoncang bahu tanda tidak tahu.

Ayah tidak mahu tanya Kak Cik dan Adik yang sedang melayan facebook. Ayah tahu yang Ayah tidak akan dapat jawapan yang ayah mahu.

Tidak ada siapa tahu di mana Mak. Tidak ada siapa merasa ingin tahu di mana Mak. Mata dan hati anak-anak Mak tidak pada Mak. Hanya mata dan hati Ayah yang mencari-cari di mana Mak.

Tidak ada anak-anak Mak yang tahu setiap kali ayah bertanya, “Mana Mak?”

Tiba-tiba adik bungsu bersuara, “Mak ni dah senja-senja pun merayap lagi. Tak reti nak balik!!”

Tersentap hati Ayah mendengar kata-kata Adik.

Dulu anak-anak Mak akan berlari mendakap Mak apabila balik dari sekolah. Mereka akan tanya “Mana Mak?” apabila Mak tidak menunggu mereka di depan pintu.

Mereka akan tanya, “Mana Mak.” Apabila dapat nomor 1 atau kaki melecet main bola di padang sekolah. Mak resah apabila anak-anak Mak lambat balik. Mak mahu tahu di mana semua anak-anaknya berada setiap waktu dan setiap ketika.

Sekarang anak-anak sudah besar. Sudah lama anak-anak Mak tidak bertanya ‘Mana Mak?”

Semakin anak-anak Mak besar, soalan “Mana Mak?” semakin hilang dari bibir anak-anak Mak .

Ayah berdiri di depan pintu menunggu Mak. Ayah resah menunggu Mak kerana sudah senja sebegini Mak masih belum balik. Ayah risau kerana sejak akhir-akhir ini Mak selalu mengadu sakit lutut.

Dari jauh kelihatan sosok Mak berjalan memakai payung yang sudah uzur. Besi-besi payung tercacak keluar dari kainnya. Hujan masih belum berhenti. Mak menjinjit dua bungkusan plastik. Sudah kebiasaan bagi Mak, Mak akan bawa sesuatu untuk anak-anak Mak apabila pulang dari berjalan.

Sampai di halaman rumah Mak berhenti di depan deretan kereta anak-anak Mak. Mak buangkan daun-daun yang mengotori kereta anak-anak Mak. Mak usap bahagian depan kereta Ateh perlahan-lahan. Mak rasakan seperti mengusap kepala Ateh waktu Ateh kecil. Mak senyum. Kedua bibir Mak diketap repat. Senyum tertahan, hanya Ayah yang faham. Sekarang Mak tidak dapat lagi merasa mengusap kepala anak-anak seperti masa anak-anak Mak kecil dulu. Mereka sudah besar. Mak takut anak Mak akan menepis tangan Mak kalau Mak lakukannya.

Lima buah kereta milik anak-anak Mak berdiri megah. Kereta Ateh paling gah. Mak tidak tahu pun apa kehebatan kereta Ateh itu. Mak cuma suka warnanya. Kereta warna merah bata, warna kesukaan Mak. Mak belum merasa naik kereta anak Mak yang ini.

Baju mak basah kena hujan. Ayah tutupkan payung mak. Mak bagi salam. Salam Mak tidak berjawab. Terketar-ketar lutut Mak melangkah anak tangga. Ayah pimpin Mak masuk ke rumah. Lutut Mak sakit lagi.

Mak letakkan bungkusan di atas meja. Sebungkus rebung dan sebungkus kueh koci pemberian Mak Uda untuk anak-anak Mak. Mak Uda tahu anak-anak Mak suka makan kueh koci dan Mak malu untuk meminta untuk bawa balik. Namun raut wajah Mak sudah cukup membuat Mak Uda faham.

Semasa menerima bungkusan kueh koci dari Mak Uda tadi, Mak sempat berkata kepada Mak Uda, “Wah berebutlah budak-budak tu nanti nampak kueh koci kamu ni.”

Sekurang-kurangnya itulah bayangan Mak. Mak bayangkan anak-anak Mak sedang gembira menikmati kueh koci sebagimana masa anak-anak Mak kecil dulu. Mereka berebut dan Mak jadi hakim pembuat keputusan muktamat. Sering kali Mak akan beri bahagian Mak supaya anak-anak Mak puas makan. Bayangan itu sering singgah di kepala Mak.

Ayah suruh Mak tukar baju yang basah itu. Mak akur.

Selepas Mak tukar baju, Ayah iring Mak ke dapur. Mak ajak anak-anak Mak makan kueh koci. Tidak seorang pun yang menoleh kepada Mak. Mata dan hati anak-anak Mak sudah bukan pada Mak lagi.

Mak hanya tunduk, akur dengan keadaan.

Ayah tahu Mak sudah tidak boleh mengharapkan anak-anak melompat-lompat gembira dan berlari mendakapnya seperti dulu.

Ayah temankan Mak makan. Mak menyuap nasi perlahan-lahan, masih mengharapkan anak-anak Mak akan makan bersama. Setiap hari Mak berharap begitu. Hanya Ayah yang duduk bersama Mak di meja makan setiap malam.

Ayah tahu Mak penat sebab berjalan jauh. Siang tadi Mak pergi ke rumah Mak Uda di kampung seberang untuk mencari rebung. Mak hendak masak rebung masak lemak cili api dengan ikan masin kesukaan anak-anak Mak.

Ayah tanya Mak kenapa Mak tidak telepon suruh anak-anak jemput. Mak jawab, “Saya dah suruh Uda telepon budak-budak ni tadi. Tapi Uda kata semua tak berangkat.”

Mak minta Mak Uda telepon anak-anak yang Mak tidak boleh berjalan balik sebab hujan. Lutut Mak akan sakit kalau sejuk. Ada sedikit harapan di hati Mak agar salah seorang anak Mak akan menjemput Mak dengan kereta. Mak teringin kalau Ateh yang datang menjemput Mak dengan kereta barunya. Tidak ada siapa yang datang jemput Mak.

Mak tahu anak-anak mak tidak sedar telepon berbunyi. Mak ingat kata-kata ayah , “Kita tak usah susahkan anak-anak. Selagi kita mampu kita buat saja sendiri apa-apa pun. Mereka ada kehidupan masing-masing. Tak p ayah sedih-sedih. Maafkan sajalah anak-anak kita. Tak apalah kalau tak merasa menaiki kereta mereka sekarang. Nanti kalau kita mati kita masih ada peluang merasa anak-anak mengangkat kita kat bahu mereka.”

Mak faham buah hati Mak semua sudah besar. Along dan Angah sudah beristeri. Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik masing-masing sudah punya buah hati sendiri yang sudah mengambil tempat Mak di hati anak-anak Mak.

Pada suapan terakhir, setitik air mata Mak jatuh ke pinggan.

Kueh koci masih belum diusik oleh anak-anak Mak.

Beberapa tahun kemudian

Mak Uda tanya Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik, “Mana mak?”.

Hanya Adik yang jawab, “Mak dah tak ada.”

Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik tidak sempat melihat Mak waktu Mak sakit.

Kini Mak sudah berada di sisi Tuhannya bukan di sisi anak-anak Mak lagi.

Dalam isakan tangis, Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik menerpa kubur Mak. Hanya batu nisan yang berdiri terpacak. Batu nisan Mak tidak boleh bersuara. Batu nisan tidak ada tangan macam tangan Mak yang selalu memeluk erat anak-anaknya apabila anak-anak datang menerpa Mak semasa anak-anak Mak kecil dulu.

Mak pergi semasa Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik berada jauh di bandar. Kata Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik mereka tidak dengar handphone berbunyi semasa ayah telepon untuk beritahu mak sakit tenat.

Mak faham, mata dan telinga anak-anak Mak adalah untuk orang lain bukan untuk Mak.

Hati anak-anak Mak bukan milik Mak lagi. Hanya hati Mak yang tidak pernah diberikan kepada sesiapa, hanya untuk anak-anak Mak..

Mak tidak sempat merasa diangkat di atas bahu anak-anak Mak. Hanya bahu ayah yang sempat mengangkat jenazah Mak dalam hujan renyai.

Ayah sedih sebab tiada lagi suara Mak yang akan menjawab soalan Ayah,

“Mana Along?” , “Mana Angah?”, “Mana Ateh?”, “Mana Alang?”, “Mana Kak Cik?” atau “Mana Adik?”. Hanya Mak saja yang rajin menjawab soalan ayah itu dan jawapan Mak memang tidak pernah silap. Mak sentiasa yakin dengan jawapannya sebab mak ambil tahu di mana anak-anaknya berada pada setiap waktu dan setiap ketika. Anak-anak Mak sentiasa di hati Mak tetapi hati anak-anak Mak ada orang lain yang mengisinya.

Ayah sedih. Di tepi kubur Mak, Ayah bermonolog sendiri, “Mulai hari ini tidak perlu bertanya lagi kepada Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik , “Mana mak?” ”

Kereta merah Ateh bergerak perlahan membawa Ayah pulang. Along, Angah, Alang dan Adik mengikut dari belakang. Hati ayah hancur teringat hajat Mak untuk naik kereta merah Ateh tidak kesampaian. Ayah terbayang kata-kata Mak malam itu, “Cantiknya kereta Ateh, kan Bang? Besok-besok Ateh bawalah kita jalan-jalan kat Kuala Lumpur tu. Saya akan buat kueh koci buat bekal.”

“Ayah, ayah ….bangun.” Suara Ateh memanggil ayah . Ayah pengsan sewaktu turun dari kereta Ateh..

Terketar-ketar ayah bersuara, “Mana Mak?”

Ayah tidak mampu berhenti menanya soalan itu. Sudah 10 tahun Mak pergi namun soalan “Mana Mak?“ masih sering keluar dari mulut Ayah sehingga ke akhir usia.

Sebuah cerita pendek buat tatapan anak-anak yang kadang-kadang lupa perasaan ibu. Kata orang hidup seorang ibu waktu muda dilambung resah, apabila tua dilambung rasa. KataRasulullah saw. ibu 3 kali lebih utama dari ayah . Bayangkanlah berapa kali ibu lebih utama dari isteri, pekerjaan dan anak-anak sebenarnya. Solat sunat pun Allah suruh berhenti apabila ibu memanggil. Berapa kerapkah kita membiarkan deringan telefon panggilan dari ibu tanpa berjawab?

Ibu Seorang Pembohong ?

Memang sukar untuk org lain percaya, tapi itulah yang berlaku, ibusaya memang seorang pembohong!

Sepanjang ingatan saya, sekurang-kurangnya 8 kali ibu membohongi saya.

Saya perlu catatkan segala pembohongan itu untuk menjadi renungan dan panduan anda semua.

Ambillah iktibar daripadanya dan hayatilah sebaiknya kerana itulah ibuku!

01. PEMBOHONGAN IBU YANG PERTAMA - Cerita ini bermula ketika saya masihkecil. Saya lahir sebagai seorang anak lelaki dalam sebuah keluarga yang miskin.
Makan minum serba kekurangan. Kami sering kelaparan.
Ada kalanya selama beberapa hari kami terpaksa makan berlaukkan seekor ikan masin dikongsi 1 keluarga.
Sebagai anak yang masih kecil, saya sering saja merungut. Saya menangismahukan nasi dan lauk yang banyak.Tapi mak cepat memujuk.
Ketika makan, mak sering memberikan bahagian nasinya untuksaya.
Sambil memindahkan nasi ke mangkuk saya, mak berkata:"Makanlah nak, mak tak lapar.".

02. PEMBOHONGAN IBU YANG KEDUA - Ketika saya mulai besar, mak yang gigih sering meluangkan waktu senggangnya untuk pergi memancing di tali air berhampiran rumah.
Mak berharap dari ikan hasil pancingan itu dapat memberikan sedikit makanan untuk pembesaran kami adik-beradik.
Pulang memancing, mak memasak gulai ikan yang segar dan mengundang selera.
Sewaktu saya memakan gulai ikan itu, mak duduk di samping kami dan memakan sisa daging ikan yang menempel di tulang daripada bekas sisa ikan yang saya makan tadi.
Saya sedih melihat mak seperti itu.
Hati saya tersentuh, lalu dengan menggunakan sudu, saya memberikan ikan itu kepada mak. Tetapi mak dengan cepat menolaknya. Mak berkata:"Makanlah nak, mak tak suka makan ikan."

03. PEMBOHONGAN IBU YANG KETIGA - Di usia awal remaja, saya masuk sekolah menengah. Mak pergi ke kedai dengan membawa sejumlah penyapu lidi dan kuih-muih untuk menyara persekolahan saya, abang dan kakak.
Suatu dinihari, lebih kurang 1.30 pagi, saya terjaga dari tidur.
Saya melihat mak sedang membuat kuih bertemankan sebuah pelita di hadapannya. Beberapa kali saya lihatkepala mak terhangguk kerana terlalu mengantuk.
Saya berkata: "Mak, tidurlah, esok pagi mak kena pergi kebun pula." Mak tersenyum dan berkata:"Cepatlah tidur nak, mak belum mengantuk lagi."

04. PEMBOHONGAN IBU YANG KEEMPAT - Di hujung musim persekolahan, mak meminta cuti kerja supaya dapat menemani saya pergi ke sekolah untuk menduduki peperiksaan penting.
Ketika hari sudah siang, terik panas matahari mulai menyinari, mak terussabar menunggu saya di luar dewan.
Mak sering kali saja tersenyum dan mulutnya terkumat-kamit berdoa kepada Ilahi agar saya lulus ujian peperiksaan ini dengan cemerlang.
Ketika lonceng berbunyi menandakan ujian sudah selesai, mak dengan segera menyambut saya dan menuangkan kopi yang sudah disiapkan dalam botol yang dibawanya.
Kopi yang kental itu tidak dapat dibandingkan dengan kasih sayang mak yang jauh lebih kental.
Melihat tubuh mak yang dibasahi peluh, saya segera memberikan cawan saya itu untuk mak dan menyuruhnya minum.
Tapi mak cepat-cepat menolaknya dan berkata: "Minumlah nak, mak tak haus."

05. PEMBOHONGAN IBU YANG KELIMA - Setelah pemergian ayah kerana sakit, iaitu selepas adik saya baru beberapa bulan dilahirkan, maklah yang mengambil tugas sebagai ayah kepada kami sekeluarga.
Mak bekerja mengambil upah di kebun, membuat penyapu lidi dan berjual kuih-muih agar kami tidak kelaparan.
Tapi apalah sangat kudrat seorang ibu. Kehidupan keluarga kami semakin susah dan susah.
Melihat keadaan keluarga yang semakin parah, seorang pakcik yang baik hati dan tinggal berjiran dengankami, datang membantu mak.
Anehnya, mak menolak bantuan itu.
Jiran-jiran sering menasihati mak supaya menikah lagi agar ada seorang lelaki yang akan menjaga mak dan mencarikan wang untuk kami sekeluarga.
Tetapi mak yang memang keras hatinya tidak mengendahkan nasihatmereka.
Mak berkata: "Saya tidak perlukan cinta, saya tidak perlukan lelaki."

06. PEMBOHONGAN IBU YANG KEENAM - Setelah kakak dan abang habis belajar dan mulai bekerja, mak sudah pun tua.
Kakak dan abang menyuruh mak supaya berehat saja di rumah. Tidak payahlah lagi bersusah payah dan bersengkang mata untuk mencari duit, tetapi mak tidak mahu.
Mak rela pergi pasar setiap pagi menjual sedikit sayur untuk memenuhi kekperluan hidupnya.
Kakak dan abang yang bekerja jauh di kota besar sering mengirimkan wang untuk membantu memenuhi keperluan mak, pun begitu mak tetap berkeras tidak mahu menerimawang tersebut.
Malahan mak mengirim balik wang itu, dan mak berkata: "Jangan susah-susah, mak ada duit."

07. PEMBOHONGAN IBU YANG KETUJUH - Setelah tamat pengajian diuniversiti, saya melanjutkan pelajaran ke peringkat sarjana di luarnegara.
Pengajian saya di sana dibiayai sepenuhnya oleh sebuah syarikat besar.
Sarjana itu saya sudahi dengan cemerlang, kemudian saya pun bekerja dengan syarikat yang telah membiayai pengajian saya, juga di luar negara.
Dengan gaji yang agak lumayan, saya berhajat membawa mak untuk menikmati penghujung hidupnya di luar negara.
Pada pandangan saya, mak sudah puas bersusah payah untuk kami.
Hampir seluruh hidupnya habis dengan penderitaan, eloklah kalau hari-hari tuanya ini mak habiskan dengan keceriaan dan keindahan pula.
Tetapi ibu yang baik hati, menolak ajakan saya.
Mak tidak mahu menyusahkan anaknya ini dengan berkata: "Tak payahlah, mak tak biasa tinggal di negara orang."

08. PEMBOHONGAN IBU YANG KELAPAN - Beberapa tahun berlalu, mak semakin tua. Suatu malam saya menerima berita mak diserang penyakit kanser.
Mak mesti dibedah secepat mungkin.Saya menjenguk ibunda tercinta.
Saya melihat mak terbaring lemah di katil hospital setelah menjalani pembedahan.
Mak yang kelihatan sangat tua, menatap wajah saya dengan penuh kerinduan.
Mak menghadiahkan saya sebuah senyuman biarpun agak kaku keranaterpakas menahan sakit yang menjalari setiap inci tubuhnya.
Saya dapat melihat dengan jelas betapa penyakit itu telah memamah tubuh ibu sehingga mak menjadi terlalu lemah dan kurus.
Saya menatap wajah mak sambil berlinangan air mata.
Saya cium tangan mak, kemudian saya kucup pula pipi dan dahinya.
Di saat itu hati saya terlalu pedih, sakit sekali melihat mak dalam keadaan seperti ini.
Tetapi mak tetap tersenyum dan berkata-kata: "Jangan menangis nak,mak tak sakit."
Setelah mengucapkan pembohonganyang kelapan itu, ibunda tercinta menutup matanya untuk kali terakhir kali.
Anda bertuah kerana masih mempunyai ibu dan ayah. Anda boleh memeluk dan menciumnya.
Kalau ibu anda jauh dari mata, anda boleh menelefonnya sekarang, dan berkata: MAK, SAYA SAYANGKAN MAK!
Tapi tidak saya. Sehingga kini saya diburu rasa bersalah yang amat sangat kerana biarpun mengasihi mak lebih dari segala-galanya, tapi tidak pernah sekalipun saya membisikkan kata-kata itu ke telinga mak, sampailah saat mak menghembuskan nafasnya yang terakhir.
Mak, maafkan saya. SAYA SAYANGKAN MAK...

Tuesday, August 23, 2011

china's got talent (touching abes)

paham tak paham, ini dia sinopsis daripada video ni.. hmm, ada seorang peserta china's got talent ni seorang budak lelaki. dengar cerita daripada dia memang sedih. dia da kehilangan ibu dan dia sering merindui ibunya. setelah kematian ibu, bapanya pula mati dalam kemalangan. oleh sebab rasa rindunya yang mendalam terhadap ibu dia, budak lelaki ni akan menyanyi sebuah lagu(dalam bahasa dia). tiap kali dia rindu ibu dia, lagu ni laa yang akan dia nyanyi. first time aku tengok video neh, meleleh airmata.. jujur aku katakan.. huhu.. so just enjoy the video!

video

Monday, August 22, 2011

perkara yang lawak bagi aku..

hari ini, 22 Ogos 2011 aku rase agak bebas sikit laa.. kenape? huhu, sebab presentation chemistry group aku da  berjaya dibuat.. wlaupun preparation tonggang langgang, tapi idea yg dak group aku wt neh mang brilliant! aku rase due eko kumbang lam group aku neh leh jadik pelawak. wkaka.. group aku terdiri drpd 2 lelaki n 5 pompuan.. mase presentation td, ktorg uat drama.. leh dkatekan, group ktorg ar yg paling sempoi.. baju compang camping je.. ylaa, nk bawak watak orang sakit mental.. huhu.. introduction ue aku yang start.. aku mang bdialog spontan je nan soang g team member aku.. tgh2 aku bcakap, leh pulak dea uat lawak.. lupe sume bnde yang aku nk cakap.. hahaa.. yang aku dah tk tahan nk ketawe.. wkakaa.. then, aku lesap dr drama ue.. n aku yg manage slide n display.. nk djadikan cte neh, aku tgk muke lecturer aku tyme ktorang wt presentation ue macam suke jek.. dok gelak2 agik.. hahaa.. yang pasti ade satu video yang dak group aku create sndry.. pade aku video neh smart, brilliant and lawak! hahaa.. jom layanz~


video

Thursday, August 11, 2011

Price Tag by Najwa Latif

video

Back To December by Najwa Latif

dea merupakan seorang gadis yg semakin popular.. kepada sesiapa yang selalu bukak youtube, mesti kenal dengan dea..
video

takdir cinta - miranty afi junior

video

TAKDIR CINTA

ku tutup mataku
dari semua pandanganku
bila melihat matamu
kuyakin ada cinta ketulusan hati

yang mengalir lembut
pengusa alam
tolonglah pegangi aku
biar ku tak jatuh

pada sumur dosa yang terkutuk
dan menyesatkan cintaku
andaikan ku bisa
lebih adil pada cinta kau dan dia

aku bukan nabi yang bisa sempurna
ku tak luput dari dosa
biarlah ku hidup seperti ini
takdir cinta harus begini

ada kau dan dia bukan ku yang mau
oh tuhan tuntunlah hatiku

I Need A Doctor by DaViglio Cover

video

enjoy the show..

Monday, August 8, 2011

apa bezanya?

ary neh aku tktau nk uatpe.. lek kuliah da lambat.. ptg baru sampai bilik.. penat.. malam banyak assignment yg nk kne bereskan.. hmm.. nak mengeluh, tk baek.. yg aku leh uat skunk neh, bersabar je kot. tp sampai bile kesabaran aku leh dikekalkan? aku neh jenis yg cepat angkat white flag.. kelemahan yg aku sndry puns tk leh nafikan. sejak aku hidup sendiri neh, life aku totally changed. ylaa, skunk da kne independent! tp yg merunsingkan pale otak aku, aku tk leh nk carry on hidop at sini.. yg aku engat hnye laa rumah rumah rumah.. knpe ntaa.. mase first2 masok sini tkda masalh pape puns.. tp aku realized, aku jadik stress sebab aku tk leh nk bawak subjek2 yg aku amek dgn baek.. permulaan nya mang agk memberangsangkan.. tp sejak akhir2 neh, yg aku rase cume bebanan n bla bla bla..


bila difikirkan, aku jeuh lebih suka kehidupan aku mase alam persekolahan.. wlaupuns aku tk bape nk serius blaja, tp aku enjoy dgn life aku n pelajaran aku.. tuh laa care hidup yg aku inginkan.. berbeza sgt dgn skrg.. keadaan sekililing serba serbi berubah, bukan tuh je.. aku plak da tk jadik diri aku yg dulu.. aku admitted, dulu aku mang ceria n periang orgnye. but now, aku lebih suke mendiamkan diri dan menjauhkan diri drpd sesiapa.. bukan maksud aku nk sombong, tp aku tau.. ade mate2 yang memandang aku rendah.. now, all i need to do is try so hard, jadikan pandangn senteng org terhadap aku ue as pembakar smngt ntok aku berjaye.. yesss.. aku boleh! InsyaALLAH..

My Blog List

Search This Blog